Tanggung Jawab Beramal Bagi Yang Kurang Mampu

Tanggung Jawab Beramal Bagi Yang Kurang Mampu

Setiap hari, setidaknya setiap hari surat fisik tiba, rumah tangga kami menerima sebanyak setengah lusin (dan kadang-kadang lebih) permintaan surat dari organisasi amal. Aliran permintaan serupa datang kepada kami melalui Email. 

“Sementara beberapa orang mungkin menganggap ini sebagai gangguan, atau pemborosan, atau bahkan pelecehan, oleh badan amal, saya jelas tidak. Saya menganggap arus masuk masuk akal, dan upaya amal untuk meminta sebagai sah, dan pemaksaan pada saya bukan gangguan, tetapi sebaliknya tantangan. Bukan tantangan dalam arti bagaimana menangani atau membuang surat, atau bagaimana membendung arus, tetapi tantangan bagaimana menanggapi dengan cara yang bertanggung jawab secara etis dan tepat” Menurut salah satu member situs agen taruhan online userbola. 

Beramal

Jadi, diberikan keputusan untuk tidak menolak, atau membuang, atau mengabaikan gelombang yang datang, apa tindakan yang tepat? Haruskah saya memberi, dan berapa banyak? Sekarang rumah tangga kita, sebagaimana dapat dianggap tipikal, menghasilkan pendapatan yang cukup untuk memenuhi kebutuhan dan beberapa fasilitas, tetapi kita tidak hidup dalam kemewahan besar. Kami memiliki mobil merek standar (Chevy, Pontiac), tinggal di rumah keluarga tunggal yang sederhana, menganggap Sabtu malam di restoran pizza lokal sebagai makan di luar, dan mengecilkan api agar tagihan listrik tetap terjangkau. 

Dengan demikian, kontribusi berada dalam kemampuan kita, tetapi bukan tanpa pertukaran, dan bahkan pengorbanan. 

Jadi, haruskah kita memberi? Dan berapa banyak? Mari kita pertimbangkan (dan singkirkan) beberapa masalah awal, masalah yang bisa membelokkan, mengurangi atau bahkan menghilangkan kewajiban untuk menyumbang. 

Keabsahan dan Efisiensi Amal – Permukaan cerita, lebih sering daripada yang diinginkan, menyoroti individu yang tidak bermoral yang memangsa simpati dan menggunakan situs web amal palsu untuk mengumpulkan kontribusi tetapi kemudian tetap memberikan sumbangan. Kisah-kisah lain mengungkap tindakan yang kurang kompeten dari badan amal, misalnya gaji yang berlebihan, biaya pemasaran yang tidak sesuai, kurangnya pengawasan. Dengan ini, lalu, mengapa memberi? 

Sambil mengejutkan, kisah-kisah ini, ketika saya memindai situasi, mewakili pencilan. Cerita-cerita tersebut dinilai sebagai berita karena fakta bahwa mereka mewakili atipikal. Apakah saya percaya badan amal arus utama, seperti Salvation Army, atau Badan Amal Katolik, atau Dokter tanpa Perbatasan, apakah saya percaya mereka begitu tidak efisien atau korup untuk membenarkan saya tidak memberi? Tidak. Sebaliknya, responsnya, jika saya dan siapa pun memiliki keprihatinan tentang amal, adalah meneliti amal, untuk memeriksa dan menemukan orang-orang yang layak, dan tidak hanya mengesampingkan kewajiban seseorang. 

Peran Pemerintah dan Bisnis – Beberapa orang mungkin berpendapat bahwa pemerintah (melalui program-programnya), atau bisnis (melalui kontribusinya dan layanan masyarakat), harus menangani kebutuhan dan masalah amal. Pemerintah dan bisnis memiliki sumber daya di luar apa pun yang dapat saya atau satu individu dapat kumpulkan. 

Penampilan saya lagi mengatakan saya tidak bisa menggunakan argumen ini untuk memihak keterlibatan saya. Pemerintah membutuhkan pajak, ditambah konsensus politik, keduanya tidak pasti, untuk menjalankan program sosial dan amal, dan bisnis tidak cukup dalam bisnis amal untuk mengharapkan mereka menanggung seluruh beban. 

Layak atas Fasilitas kami – Sebagian besar individu dengan status sederhana namun nyaman mencapai itu melalui pengorbanan, dan upaya skolastik, dan kerja keras, serta disiplin harian. Karena itu, kita seharusnya tidak, dan tidak perlu, merasa bersalah karena kita memberi hadiah yang layak kepada diri kita sendiri, dan rumah tangga kita, dengan fasilitas. Dan istilah fasilitas tidak menyiratkan dekadensi. Fasilitas sering kali mencakup item positif dan mengagumkan, yaitu perkemahan musim panas instruksional, bepergian ke tempat-tempat pendidikan, membeli makanan sehat, jalan-jalan keluarga di pertandingan baseball sore. 

Namun, sementara kami memperoleh fasilitas kami, dalam arti yang lebih luas kami tidak mendapatkan status kami saat lahir. Individu dan keluarga yang secara finansial cukup memadai kemungkinan besar memiliki keberuntungan untuk dilahirkan ke dalam lingkungan yang produktif secara ekonomi, dengan kesempatan untuk pendidikan, dan kebebasan untuk mengejar dan menemukan pekerjaan dan kemajuan. 

Jika kita memiliki nasib baik itu, jika kita dilahirkan dalam kondisi yang bebas, aman dan relatif makmur, sedikit dari kita akan mengubah status kita saat lahir untuk dilahirkan di kediktatoran Korea Utara, atau daerah kumuh di India, atau daerah kumuh di India, atau perang. kota yang porak-poranda di Timur Tengah, atau desa tanpa dokter di Afrika, atau kotamadya yang membusuk di Siberia, atau, karena dunia Barat tidak sempurna, lingkungan yang miskin di AS, atau padang rumput nomaden yang dingin dan tersapu angin di Amerika Selatan . Tentunya banyak kesuksesan yang datang dari usaha kita sendiri. Tetapi banyak dari itu juga datang dari keberuntungan undian pada posisi dimana kita dilahirkan. 

Dislokasi Ekonomi – Apakah tidak memberikan zero sum game? Mengalihkan pengeluaran dari barang-barang mewah (mis. Kacamata hitam desainer, minuman di lounge yang bagus), atau bahkan berkorban (berpuasa makan), untuk bersedekah, menciptakan riak ekonomi. Ketika kami mengubah pengeluaran menjadi amal, kami mengurangi pengeluaran, dan secara bertahap menambah lapangan kerja, di perusahaan dan perusahaan yang menyediakan barang-barang yang hilang. Dan riak tidak hanya memengaruhi orang kaya. Riak kerja berdampak pada apa yang mungkin dianggap sebagai individu yang layak, mis. siswa membayar melalui perguruan tinggi, pensiunan tergantung pada dividen, pemuda kota batin bekerja keras, individu berpenghasilan rata-rata menyediakan keluarga. 

Namun, pada kenyataannya, baik atau buruk, setiap keputusan pembelian, bukan hanya yang melibatkan sumbangan amal, menciptakan riak kerja, menciptakan pemenang dan pecundang. Sebuah perjalanan ke permainan bola ayat perjalanan ke taman hiburan, pembelian di toko lokal ayat pembelian di toko besar, pakaian yang dibuat di Malaysia ayat pakaian yang dibuat di Vietnam – setiap keputusan pembelian secara implisit menentukan pemenang dan pecundang, menghasilkan pekerjaan untuk beberapa dan menguranginya untuk orang lain. 

Jadi masalah ini, keputusan pembelian mengubah pola pekerjaan, masalah ini meluas ke seluruh perekonomian. Bagaimana bisa ditangani? Dengan cara yang menyeluruh, pemerintah dan struktur sosial harus menciptakan fluiditas dan kebebasan dalam pekerjaan sehingga individu dapat bergerak (relatif) dengan lancar antara perusahaan, lokasi, dan sektor. Masalah kebijakan publik ini, dislokasi pekerjaan karena perubahan ekonomi, tampak besar, tetapi pada akhirnya, seharusnya tidak, dan yang lebih kritis, tidak dapat diselesaikan dengan gagal menyumbang. 

Jadi, sumbangan untuk amal mengubah pekerjaan, bukan menguranginya. Apakah pekerjaan di sektor amal menyediakan pekerjaan yang substansial? Saya akan mengatakan ya. Ambil satu contoh, City Harvest New York. City Harvest mengumpulkan makanan surplus, untuk didistribusikan kepada yang membutuhkan. Untuk mencapai ini, badan amal mempekerjakan pengemudi truk, operator, petugas penjangkauan, manajer program, analis penelitian, dan seterusnya. Ini adalah posisi yang terampil, di perbatasan kota New York City, melakukan pekerjaan yang berarti, menawarkan karir yang kuat. Dalam banyak kasus, untuk individu kota yang khas, posisi ini akan mewakili langkah maju dari makanan cepat saji dan petugas ritel. 

Baca juga : Manfaat Sukarelawan yang Tak Terduga Akan Menginspirasi Anda